Menu

Mode Gelap
Digelar Sebentar Lagi, Ketua PWM Jabar Ajak Warga Muhammadiyah Dukung dan Sukseskan OlympicAD VII Pemilu Berjalan Sukses, PWPM Jateng Imbau Seluruh Pihak untuk Membawa Narasi Damai Cara Jualan Live TikTok Agar Banyak Pembeli Resmi Dilantik, Rektor UM Bandung Minta Para Warek Terus Lakukan Peningkatan Kualitas dan Transformasi Kampus Rekomendasi Jasa Pembuatan Hardbox di Bandung

Gerak WIB

Muhammadiyah Dirikan 7 Pos Pelayanan Bantu Warga Kalimantan Selatan


 Muhammadiyah Dirikan 7 Pos Pelayanan Bantu Warga Kalimantan Selatan Perbesar

Banjir yang melanda Kalimantan Selatan 10 Januari 2021 silam hingga kini belum surut, bahkan intensitas hujan tinggi masih sering terjadi. Ini mengakibatkan di banyak daerah ketinggian air bisa mencapai 2 – 3 meter dan mengalami isolasi. Daerah yang sempat terisolir beberapa hari adalah Kabupaten Hulu Sungai Tengah yang beribu kota di Barabai.

Menyikapi situasi tersebut, Muhammadiyah melalui MDMC Kalimantan Selatan mengerahkan ratusan relawan untuk membantu warga yang terdampak. MDMC Kalimantan Selatan membuka pos koordinasi di Kabupaten Banjar dan pos pelayanan di Banjarmasin, Banjarbaru, Tabalong, Tapin, Tanah Laut, Hulu Sungai Selatan serta Hulu Sungai Tengah.

Relawan yang terlibat selain relawan MDMC sendiri ada juga relawan dari Lazismu dan unsur organisasi otonom Muhammadiyah seperti Pemuda Muhammadiyah, Nasyiatul ‘Aisyiyah, Ikatam Mahasiswa Muhammadiyah, Ikatan Pelajar Muhammadiyah, Tapak Suci serta kepanduan Hizbul Wathan.

Ginanjar Sutrisno, Ketua MDMC Kalimantan Selatan menyampaikan berbagai layanan yang saat ini dijalankan antara lain evakuasi warga, distribusi logistik dan dapur umum. Bantuan yang sudah disalurkan antara lain berupa bahan makanan pokok, uang tunai, selimut, sarung, tikar, bantal, guling, terpal, makanan bayi dan peralatan MCK.

“Selain itu kami juga menyediakan makanan siap saji melalui dapur umum di semua pos pelayanan bagi warga yang membutuhkan. Seratusan lebih relawan dapur umum setiap harinya membuat nasi bungkus untuk warga dengan. Sedangkan jumlah makanan yang dibagikan per harinya di Martapura 5000 bungkus, Banjarbaru 4500, Tanah Laut 5000 dan Hulu Sungai Selatan 5500,” katanya.

Ginanjar menngungkapkan kendala yang mereka hadapi di lapangan terutama adalah tingginya air banjir menyebabkan yang para relawan mengalami kesulitan untuk membantu warga. Bahkan di Hulu Sungai Tengah, jembatan penghubung mengalami kerusakan sehingga akses sempat terputus.

Selanjutnya Ginanjar menambahkan, pada hari Jum’at (15/01) empat tim relawan dari poskor Banjabaru, pos pelayanan Tabalong, Tapin dan Hulu Sungai Selatan (HSS), dan poskor induk di Kab. Banjar ditugaskan untuk menembus Hulu Sungai Tengah melalui Tapin dan Tabalong dengan membawa bantuan logistik berupa bahan makanan pokok.

“Alhamdulillah setelah berjuang menembus isolasi di Hulu Sungai Tengah, relawan kami bisa menjangkau Kota Barabai dengan selamat dan menyerahkan bantuan logistik ke pos pelayanan kami disana. Semoga bantuan tersebut bisa meringankan beban warga disana,” pungkasnya. (Tim Media PP MDMC).

Artikel ini telah dibaca 9 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Audiensi ke Lazismu, IPM Gresik Siap Jadi Relawan ke Pelosok Desa

28 February 2024 - 00:35 WIB

Safari Subuh di Ranting Sidowungu, Wakil Ketua PDM Anas Thohir: Jangan Sampai Ada Organisasinya, Tapi Tidak Berkegiatan

25 February 2024 - 21:13 WIB

IMM Gresik Membumikan Gerakan Intelektual Melalui Forum Keprofetikkan

24 February 2024 - 23:22 WIB

Muhammadiyah Serahkan Alat Medis kepada Rumah Sakit Palestina di Mesir

31 January 2024 - 16:49 WIB

Beribadah Berkelanjutan Kajian Anjangsana PCM Benjeng

30 January 2024 - 12:16 WIB

EMT Muhammadiyah Buat Peta Jalan Masuk Palestina

28 January 2024 - 14:39 WIB

Trending di Gerak