Home » Catatan Akhir Tahun 2021 Ketua LazisMu

Catatan Akhir Tahun 2021 Ketua LazisMu

by Akhmad Sutikhon

JAKARTA — Jalan raya Semarang-Demak, Sabtu 4 Desember 2021. Malam belum lagi larut, baru pukul delapan. Sebuah pesan WA masuk. “Wa ‘alaikum salam pak ketua. MDMC Banten mengusulkan menunda acara Rakernas Lazismu…” Pesan ini dikirim Bang Mulyadi, Ketua Lazismu Banten. Ini jawaban atas pertanyaanku terkait kondisi Pantai Anyer. Beberapa bulan yang lalu kami bersepakat melaksanakan Rakernas Lazismu 2021 di sana. Beberapa jam yang lalu beredar di medsos surat Walikota Cilegon. Isinya meminta publik tidak berkegiatan di kawasan Anyer dan sekitarnya. Cuaca ekstrim, ombak besar, dan gunung Anak Krakatau sedang batuk-batuk. Sedangkan pembukaan Rakernas dijadwalkan Jumat, 10 Desember. Kurang dari seminggu lagi. Maka pesan bang Mulyadi itu membuat aku merasa malam itu terasa telah larut.

Rakernas merupakan agenda tahunan Lazismu. Tahun ini adalah Rakernas ke enam untuk periode kami. Rakernas pertama di Sidorarjo Jawa Timur pada 2016. Berturut-turut di Jogja (2017), Semarang (2018), dan Lombok NTB (2019). Pada 2020, pandemi covid memaksa Rakernas diselenggarakan secara online. Mestinya lima tahun periode kepengurusan kami selesai pada 2020 itu juga. Tetapi pandemi covid memaksa Muhammadiyah menunda Muktamar yang direncanakan di Solo pada 2020 menjadi pada 2022. Dampaknya, sebagai unsur pembantu pimpinan kami di Lazismu mengalami perpanjangan masa pengabdian. Periode kami ditambah sampai Desember 2022. Semoga Rakernas 2021 ini menjadi Rakernas terakhir untuk periode kami.

Kali ini Rakernas kami selenggarakan dengan beberapa rangkaian. Rangkaian pertama bimbingan teknis (Bimtek) Sistim Informasi Manajemen (SIM) Keuangan. SIM ini menjadi mimpi lama kami sejak Rakernas Lombok 2019. Proses pembuatannya sempat berlarut-larut. Setelah digarap Tim ITC UMY, menjelang Rakernas 2021 SIM ini sudah kelihatan wujudnya. Proses selanjutnya adalah Bimtek. Acara ini diikuti para calon operator yaitu staf keuangan Lazismu Pusat dan Wilayah di seluruh Indonesia. Harapannya sebelum launching berbagai kekurangan SIM ini bisa diperbaiki. Alhamdulillaah agenda Bimtek SIM Keuangan ini berlangsung sukses pada 23-26 Nopember 2021 di Yogyakarta.

Kedua, Pra Rakernas. Acara ini diisi laporan dari Lazismu Wilayah seluruh Indonesia. Tentu laporan tertulis sudah dikirimkan melaui email, website, maupun medsos. Dalam Pra Rakernas masing-masing Wilayah cukup menyampaikan ringkasan dari laporan tertulis mereka. Dengan begini proses persidangan bisa berjalan efektif dan efisien. Sebelum laporan Wilayah Pak Marpuji Ali, Bendahara Umum PP Muhammadiyah, yang membawahi langsung Lazismu menyampaikan amanat. Beliau menegaskan agar Lazismu menjadi lembaga amil yang berkemajuan dan selalu bisa menjaga marwah Persyarikatan. Untuk itu harus dibarengi dengan kerja keras atau jihad. Bagi Pak Marpuji jihad adalah kerja keras yang tidak kenal Lelah. Siang malam. Mau rehat pun selalu ingat amanat yang harus ditunaikan. Untuk itu Pak Marpuji mengajak para amil Lazismu untuk menikmati kelelahan.

Selanjutnya Pak Marpuji mengajak para amil Lazismu menyempurnakan kerja keras dengan bekerja secara berjamaah. Prestasi-prestasi yang sudah diperoleh Lazismu adalah hasil kerja berjamaah, bukan prestasi perorangan. Untuk itu soliditas Pusat, Wilayah, Daerah, dan KL harus selalu dijaga. Kebersamaan dijaga agar setiap proses tidak melahirkan perpecahan. Berjamaah tidak berarti tidak ada perbedaan pandangan. Lazismu harus piawai menyatukan perbedaan itu dengan mengambil mana yang lebih maslahat. Tidak lupa beliau meminta kami untuk bisa menikmati kritikan dan cobaan agar ke depannya lebih bagus lagi. Tahan uji dan tahan banting sesuatu yang sangat penting dalam mengelola amanah yang sangat mulia sebagai amil Lazismu.

Rapat Kerja Nasional (Rakernas) 2022 akhirnya terselenggara di Asrama Haji Pondok Gede. Setelah menerima masukan dari Lazismu Banten dan PWM Banten, serta saran dari Sekum dan Ketum PP Muhammadiyah, aku mengadakan rapat pleno Badan Pengurus mendadak. Kami menentukan jadi dan tidaknya Rakernas diselenggarakan di Pantai Anyer. Sebelumnya survei dilakukan di beberapa hotel di Banten dan Jakarta. Akhirnya kami memilih Asrama Haji Pondok Gede. Pilihan ini juga atas saran Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umroh Kemenag, Prof. Hilman Latief, yang sebelumnya adalah Ketua BP Lazismu yang aku lanjutkan kepemimpinannya. Secara keseluruhan peserta sangat senang dengan lokasi penyelenggaraan ini. Asrama Haji kini telah mengalami banyak perbaikan sehingga serasa hotel berbintang. Bersih, layanan baik, lokasi, dan masjidnya nyaman.

Rakernas Lazismu 2022 dilaksanakan dengan beberapa target. Antara lain memperkuat koordinasi dan konsolidasi kelembagaan, merumuskan program prioritas untuk pencapaian SDG’s, merumuskan strategi penghimpunan, pengelolaan, dan penyaluran dana ZISKA (zakat, infak, sedekah, dan dana sosial keagamaan lainnya), serta integrasi sistem digital. Adapun materi-materi yang disampaikan yaitu Inovasi Sosial untuk Pencapaian SDG’s, Sharing Program Unggulan Lazismu Wilayah, Paparan Target Indikator Kinerja Utama (IKU) dan Indikator Kinerja Aksi Layanan (IKAL) 2022, Program Prioritas dan Pencapaian SDG’s, serta RAPB 2022.

Tema Rakernas 2021 ini adalah Inovasi Sosial untuk Pencapaian SDG’s. Ketua Panitia Dr. Nuryadi Wijiharjono yang merupakan Sekretaris BP Lazismu menyampaikan bahwa inovasi adalah cermin spirit Muhammadiyah yakni tajdid (pembaharuan). Kemudian Nuryadi juga menyinggung pesan Kiai Dahlan dalam pidato terakhirnya. Bahwa ada tiga hal yang menyebabkan masyarakat hancur: pertama, banyak bicara kurang bekerja. Kedua, kurang wawasan. Ketiga, hanya memikirkan kelompok sendiri. “InsyaAllah Lazismu tidak seperti itu. Buktinya sidang-sidang komisi harus menghasilkan program inisiatif yang merangsang kreativitas dan imajinasi untuk sampai ke inovasi.”

Inovasi sosial merupakan gagasan lanjutan dari agenda aksi Lazismu lima tahun terakhir. Inovasi Sosial adalah gagasan dan implementasi. Ia berupa solusi-solusi inovatif, efektif, dan kreatif. Ia menginspirasi dan meningkatkan kesejahteraan dan kualitas hidup individu ataupun masyarakat, dan menyelesaikan masalah-masalah sosial dan lingkungan. Sebagai konsep inovasi sosial beririsan dengan konsep-konsep lainnya dalam strategi penguatan LSM dan gerakan filantropi: social entrepreneurship, social business/enterprises, philanthropreneurship, dan sustainable development. Untuk Lazismu sendiri inovasi sosial meliputi enam pilar Lazismu: sosial dakwah, pendidikan, kesehatan, ekonomi, kemanusiaan, dan lingkungan. Dalam hal ini Lazismu akan mendorong para inovator melakukan kewirausahaan sosial di berbagai daerah untuk melakukan perubahan kolektif berbasis komunitas. Inovasi Sosial yang sudah berjalan di Lazismu adalah Klinik Apung Said Tuhuleley, Bank Ziska/microfinance, dan Edutabmu.

Sebagai Ketua Lazismu Pusat aku menyampaikan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah terlibat menyukseskan gelaran Rakernas Lazismu ini. Aku meminta Ketum PP Muhammadiyah Prof. Haedar untuk memberi amanat kepada kami Lazismu seluruh Indoensia, terutama peserta Rakernas. Tentu saja juga Prof. Hilman Latief. Asrama Haji yang menjadi lokasi Rakernas ini berada di bawah koordinasi Direktorat yang beliau pimpin. Selanjutnya karena narasi tentang tema Rakernas sudah diuraikan dengan sangat baik oleh Mas Nur, panggilanku untuk Sekjen Lazismu Dr. Nuryadi Wijiharjono, maka aku meringkas sambutanku sebagai pidato pengantar Rakernas ke dalam dua buah pantun.

Tugu Monas indah menawan
Cuaca nan panas terasa menyejukkan
Rakernas adalah amanat Pedoman
Keputusan-keputusan terbaik harus kita tetapkan.

Lari pagi di Istora Senayan
Minum jus tomat enak menyegarkan
Inovasi sosial kita jadikan semboyan
Dengan itu masalah umat kita ikut pecahkan

Puncak dari acara pembukaan Rakernas adalah amanat Ketum PP Muhammadiyah Prof. Haedar Nashir. Pak Haedar berharap Rakernas Lazismu ini dapat berjalan lancar. Beliau juga menyampaikan penghargaan dan apresiasi dari PP Muhammadiyah atas kerja Lazismu yang membawa pada kemajuan dan memperoleh banyak penghargaan dari berbagai pihak. Selanjutnya beliau berpesan bahwa kita harus menggairahkan, menggembirakan umat kita. Ini agar umat memiliki etos kerja yang tinggi, cerdas berilmu, dan kemudian berdaya saing. Dengan begitu umat bisa merengkuh kehidupan dengan baik. Bagi Pak Haedar ZIS (zakat, infak, dan sedekah) bukan hanya sebagai tempat lalu lintas penggalian dan tasharuf harta. “Lembaga amil harus punya nilai untuk membangun kehidupan yang baik sesuai dengan tatanan Islam yang membawa pada keselamatan, kebahagiaan, kebaikan yang tawazul, yang seimbang antar berbagai aspek kehidupan.”

Selain itu, Haedar mengajak amil Lazismu untuk terus belajar. Selain ikhtiar-ikhtiar praksis pengelola Lazismu harus juga memperkaya kerohanian. Sehingga bisa hadir di tengah masyarakat, di tengah umat, di tengah manusia dan kemanusiaan universal, menjadi pemandu kehidupan. Terakhir Haedar berpesan kepada seluruh peserta dan penyelenggara Rakernas Lazismu 2022 agar tetap menjaga protokol kesehatan. Dengan menjaga protokol kesehatan, amil Lazismu menjadi teladan bagi umat. “Jaga protokol kesehatan dengan ikhlas. Perlu gembira. Tetapi kerumunan tetap dihindari. Agar kita menjadi uswah hasanah. Menjaga prokes dengan baik adalah bagian dari ZIS juga. Kita berzakat, berinfak, dan bersedekah dengan keteladanan.”

Jogja, Ahad 12 Desember 2021. Jam 09.10 KA Taksaka perlahan meninggalkan Gambir. Ada lelah terasa di badan. Menjadi ketua memang menuntut tanggung jawab dan intensitas yang lebih tinggi. Dalam dua minggu terakhir aku dua kali bolak-balik Jogja-Jakarta dengan selingan tiga hari di Ambon. Tetapi sungguh pikiran dan perasaanku lega. Mengutip Pak Marpuji, mungkin ini yang disebut menikmati kelelahan. Rakernas tadi malam kami tutup dengan suasana sangat gembira. Berbagai hal penting jadi keputusan. Target penghimpunan, misalnya, dinaikkan sampai 25%. Ketika pagi ini sebagian besar peserta mengikuti city tour ke Lubang Buaya, aku melanjutkan langkah pulang ke Jogja. Semoga Lazismu bisa menyelesaikan periode transisi yang hanya satu tahun ini dengan baik. Melakukan akselerasi dengan berbagai inovasi sosial di segala penjuru. Aamiin…

Menteng Raya 62 Jakarta, 29-12-21
Mahli Zainuddin Tago

[PR Lazismu PP Muhammadiyah/Mahli Zainuddin Tago]

Related Articles

Leave a Comment