Home Muhammadiyah or id Kiat Pembentukan Pribadi Islami dalam Keluarga

Kiat Pembentukan Pribadi Islami dalam Keluarga

by Muhammadiyah

MUHAMMADIYAH.OR.ID, YOGYAKARTA – Susilaningsih, Ketua Pimpinan Pusat (PP) ‘Aisyiyah menyampaikan bahwa dalam pembentukan pribadi islami perlu adanya peran dan kontribusi keluarga di dalamnya. 

Disampaikan Susilaningsih dalam Pengajian Ramadan 1443H PP Muhammadiyah, bahwasannya setidaknya keluarga memiliki tiga peran penting.  

Pertama, keluarga memiliki peran sentral dalam proses pembentukan dan pengembangan pribadi Islami yang mencerahkan. Kedua, keluarga perlu memiliki pemahaman tentang esensi dari kepribadian Islam yang mencerahkan, proses dan karakter perkembangan usia anak dan remaja, strategi yang tepat. Ketiga, keluarga harus mampu memahami dan mengantisipasi terhadap adanya penghambat perkembangan pribadi Islami bagi anak dan keluarga, serta mampu menemukan jalan keluarnya.

Era disrupsi yang terjadi sekarang ini menurut Susilaningsih selain memberikan manfaat tapi juga menyisakan dampak negatif dan pekerjaan rumah sendiri bagi perkembangan anak dan remaja. Maka diperlukan peran orang tua dalam memperhatikan dan memilih konten yang cocok untuk dinikmati dan masuk dalam pembelajaran anak agar tidak menghambat perkembangan dan menimbulkan masalah lainnya. 

Dalam Al-Quran, telah eksplisit tertuliskan dasar teologis peran orangtua dalam konteks ini. Yakni QS at-Tahrim [66]: 6, Wahai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu. Sedangkan dalam hadis Nabi Muhammad Saw disampaikan “Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah (potensi berislam). Kemudian kedua orang tuanyalah yang akan menjadikan anak itu sebagai Yahudi, Nasrani, atau Majusi”. (HR Bukhari dari Abu Hurairah R.A.).

“Dasar-dasar kepribadian Islam harus beriman (bertauhid) dan beribadah kepada Allah. Kemudian sensitivitas sosial dan kasih sayang pada sesama dan kemampuan mengelola kebutuhan biologis/material dan mengendalikan dorongan ketamakan (greediness & egoistic). Ketamakan adalah sumber dari sifat dan sikap ingin menang sendiri, merasa benar sendiri, dan suka mendiskreditkan orang lain,” jelas Susi. 

Maka dalam membentuk pribadi Islam dalam konteks keluarga, Susilaningsih memberikan beberapa saran. 

Pertama, pemberian nilai-nilai Islam yang benar/lurus (bersumber dari Al-Quran dan Hadis Shahih atau Hasan), tepat usia. Kedua, sikap dan perilaku kedua orang tua sebagai model/contoh. Ketiga, pendekatan kasih sayang dalam proses mendidik. Keempat, proses pengasuhan yang tepat. Kelima, pendampingan ayah/ibu pada waktu-waktu tertentu baik untuk usia anak maupun remaja. Keenam, suasana keluarga yang harmonis. Ketujuh, pemilihan lembaga pendidikan yang tepat. Kedelapan, pemilihan kawan sebaya dalam pergaulan. Kesembilan, terhindar dari pengaruh negatif dari lingkungan dan media sosial.

Tidak hanya itu, Susilaningsih juga mengimbau para orang tua untuk menghindari pola asuh permisif dan banyak bersosialisasi dengan kegiatan memberi dan berbagi. 

“Biasakan memuji dan menghargai orang lain. Biasakan meminta maaf kalau bersalah. Kembangkan rasa empati dan kasih sayang antar teman. Memberikan pujian kepada anak sekedarnya saja, dan tidak membanding-bandingkan. Sikap dan perilaku orangtua sebagai model,”paparnya. 

klik sumber berita ini

Related Articles

Leave a Comment