Home Muhammadiyah News Network Puisi Demonstran di Depan Pemkab Lamongan – PWMU.CO

Puisi Demonstran di Depan Pemkab Lamongan – PWMU.CO

by PWMU CO
Puisi demonstran
Fahmi Idris membacakan puisi saat IMM Lamongan demo ke Pemkab. (Alfain/PWMU.CO)

PWMU.CO– Puisi demonstran dibacakan Ketua Divisi Perkaderan Khusus Pimpinan Cabang (PC) Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Fahmi Idris ketika unjuk rasa bersama teman-temannya di halaman Gedung Pemkab Lamongan, Rabu (13/4/2022).

Puisi demonstran dibaca di hadapan ratusan pendemo, polisi, TNI, dan Satpol PP. Aksi damai demonstrasi itu menuntut turun harga minyak goreng, sembako, BBM, dan penolakan penundaan Pemilu 2024.

Fahmi Idris membacakan puisi setelah pendemo dibolehkan masuk ke halaman gedung bertemu dengan Drs H Fahrudin Ali Fikri MSi, Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Sekretariat Daerah.

Berkaos hitam bertuliskan DAD 2 IMM Al Iskandariyah di dada sebelah kiri, bertalikan kemeja kotak-kotak berwarna hitam merah di pinggang, Fahmi Idris membacakan puisi dengan lantang penuh penghayatan.

Puisi Demonstran

Serupa maskumambang-maskumambang

pupuh mengantarkan wejangan hidup

kecapi dalam suara sunyi menyendiri

pupuh dan kecapi membalut nyeri

terluka, melukai, dilukai, dan luka-luka

menganga akibat ulah manusia

terengah-engah dalam tabung dan selang

aku seorang petani bojongsari

menghidupi mimpi

dari padi yang ditanam sendiri

kesederhanaan panutan hidup

dapat untung

dilipat dan ditabung

1974 tanah air yang kucinta

berumur dua puluh sembilan tahun

waktu yang muda bagi berdirinya sebuah negara

lambang garuda

dasarnya pancasila

undang-undang empat lima

merajut banyak peristiwa

peralihan kepemimpinan yang mendesak

bung karno diganti pak harto

dengan dalih keamanan negara

pembantaian enam jenderal satu perwira

enam jam dalam satu malam

mati di lubang tak berguna

tak ada dalam perang mahabarata

bahkan di sejarah dunia

REPELITA

rencana pembangunan lima tahun

bisa jadi

rencana pembantaian lima tahun

di tahun-tahun berikutnya

kudapati penembak misterius

tak ada salah apalagi benar

tak ada hukum negara

pembantaian dimana mana

dor di mulut

di kepala diikat tali

dikafani karung.

penguasa punya tahta

yang tidak ada

bisa diada-ada

akulah sengkon yang sakit

berusaha mengenang setiap luka

di dada, di punggung, di kaki

di batuk yang berlapis tuberkulosis

Malam Jumat Dua Satu November 197413

setiap malam jum’at

yasin dilantunkan dengan hidmat

bintang-bintang berdzikir di kedipannya

suara-suara binatang

melengkingkan pujian untuk tuhan

istriku masih mengenakan mukena

mengambilkan minum dari dapur

di kejauhan terdengar warga desa gaduh

“adili si keluarga rampok itu”

“ya… usir dari kampung ini”

“bakar saja rumahnya”

“betul”

di lubang bilik

ada banyak obor dan petromak menyala

teriakan tegas

“sodara sengkon, sodara sudah dikepung ABRI!

kalau mau selamat, menyerahlah!

sodara sudah tidak bisa kabur, angkat tangan!”

istriku kaget

“kok kamu, kang?”

kebingungan

“demi allah saya tidak berbuat jahat!”

masih dalam suara yang sama

“kalau sodara tidak keluar

dalam hitungan tiga

kami akan mengeluarkan

tembakan peringatan

satu, dua… ti…….

secepat yang kubisa aku keluar angkat tangan

di pintu ratusan warga

mulai melontarkan sumpah serapah

anjing!

babi!

setan!

bagong!.

tai!

sampah!

segalanya ada di mulut warga

kata-kata tak mewakili peri kemanusian

warga seperti serigala

tak ada rasa kasihan

dari batu sampai bambu

dari golok sampai balok

dari cerulit sampai arit

diacung-acungkan ke arahku

serempak berkata “allahu akbar!!!”

batu, bambu, dan balok beterbangan ke arahku

“sodara-sodara sekalian, tolong hentikan

biarkan pengadilan yang memutuskan hukuman”

aku masih diselimuti kebingungan

disambut rajia seluruh badan

kepalaku ditodong senjata laras panjang

mendekati puluhan ABRI dan Polisi15

“ya… gantung saja!”

“dasar orang tak tahu diuntung!”

“sampah masyarakat!”

“bagong siah! setan alas! babi! goblok!

duk! dak!

aku dikerumuni pukulan warga

ABRI dan Polisi ikut-ikutan menendang.

dor!

suara tembakan di langit

terdengar sayup

aku terkapar di tanah

seorang ABRI menggusurku

darah dan becek tanah bercampur di tubuh

aku dilemparkan ke atas bak mobil

kondisi diantara sadar atau tidak

selang kejadian

sesosok tubuh dilemparkan ke bak mobil

ada sebagian tubuh yang menindih

kuperhatikan wajah yang penuh luka itu

”karta?”

Penulis Alfain Jalaluddin Ramadlan  Editor Sugeng Purwanto

sumber berita by [pwmu.co]

Related Articles

Leave a Comment