Home Muhammadiyah or id Nyaris Unggul di Semua Lini, Hanya Lini Ekonomi – Bisnis Umat Islam yang Lemah

Nyaris Unggul di Semua Lini, Hanya Lini Ekonomi – Bisnis Umat Islam yang Lemah

by Muhammadiyah

MUHAMMADIYAH.OR.ID, LAMONGAN—Umat Islam Indonesia nyaris unggul di semua lini, hanya lini ekonomi – bisnis yang belum unggul. Hal ini yang menurut Anwar Abbas menjadi penyebab umat Islam belum bisa menjadi penentu arah negara ini.

Demikian disampaikan Ketua PP Muhammadiyah Bidang Ekonomi ini pada, Sabtu (16/4) di acara Kajian Ramadan 1443 H yang diadakan oleh Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Lamongan secara hybrid di Universitas Muhammadiyah Lamongan (UMLA).

Pengakuan dunia terhadap Muhammadiyah sebagai organisasi Islam modern dengan aset melimpah di mana-mana, kata Abbas, tidak bisa menjadi patokan bahwa Muhammadiyah bisa menjadi penentu arah peradaban negara Indonesia masa kini dan masa depan.

“Yang menjadi penentu di suatu negeri itu bukan politisi, bukan tentara dan polisi, dan bukan birokrat. Tetapi yang menjadi penentu di suatu negeri adalah orang yang menguasai sumber material di negara tersebut,” ungkapnya.

Di Indonesia, imbuh Abbas, Umat Islam yang jumlahnya mayoritas namun hanya direpresentasikan satu orang saja di antara sepuluh orang terkaya di Indonesia. Oleh karena itu, dirinya mengajak Warga Muhammadiyah untuk berusaha mengubah dirinya. Hal itu merujuk kepada QS. Ar Ra’d ayat 11 “Sesungguhanya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri….”. Berubah ke arah yang lebih baik, menurutnya bisa dimulai untuk meningkat kualitas Warga Muhammadiyah, dan umat Islam pada umumnya.

“Kita harus melakukan perubahan yang mendasar dan fundamental kalau kita mau mengubah nasib kita,” tuturnya. Kedepan Abbas berpesan, Indonesia yang diprediksi akan menjadi negara adikuasa dunia, umat Islam harus menyiapkan generasi yang unggul. Sebab jika melihat peta politik sekarang, kekuasaan dan akses-akses masih dikuasai oleh oligarki bisnis yang bukan dari kelompok umat Islam.

Menurutnya, menuju ke tahun emas Indonesia, umat Islam harus menumbuhkan rasa kebersamaan. Organisasi-organisasi Islam termasuk Muhammadiyah dan NU tidak boleh menjadi penghalang dalam memajukan generasi penerus keumatan dan kebangsaan.

Dia berharap, warga Muhammadiyah dan umat Islam secara keseluruh ‘menghijrahkan diri’ dari mental pekerja (employee mentality) menuju mental wirausaha (entrepreneurship mentality), serta belajar dengan semangat ke manapun.

klik sumber berita ini

Related Articles

Leave a Comment