Menu

Mode Gelap
Muhammadiyah kirim Dokter Spesialis Orthopedi Bantu Gempa Cianjur Akhirnya Mbah Nurlina Pulang Muktamar Naik Pesawat Ini Lima Poin Keputusan Ini Muktamar Muhammadiyah ke-48 di Surakarta 7 Terpilih Siti Noordjannah Teratas 13 Besar Haedar Nashir Teratas

Muhammadiyah News Network WIB

Kualitas Iman Jadi Faktor Penting Kesembuhan Penyakit Mental


 Kualitas Iman Jadi Faktor Penting Kesembuhan Penyakit Mental Perbesar

#

Jakarta, InfoMu.co – Masalah kesehatan mental sejatinya adalah peristiwa alamiah yang bisa terjadi kepada siapa saja. Kesehatan mental terjadi bukan karena semata-mata seseorang itu lemah imannya, melainkan karena berbagai kombinasi struktur sosial-psikologis.

Karena itu, maka kualitas keimanan itu justru menjadi unsur penting bagi seseorang yang sedang mengalami masalah mental itu agar senantiasa optimis, tetap berada di jalan yang benar dan berjuang untuk sembuh.

Selaras dengan hal ini, Sekretaris Umum PP Muhammadiyah, Abdul Mu’ti dalam program Kolak Tvmu, Kamis (14/4) mengisahkan kisah Nabi Yusuf yang diabadikan sebagai satu surat khusus di dalam Alquran.

Yakub disebutkan mengalami kesedihan luar biasa hingga matanya buta akibat kerinduan mendalam terhadap Yusuf, anaknya. Namun meskipun mengalami kesedihan luar biasa, Yakub tidak berputus asa dari rahmat Allah sebagaimana tersurat dalam Surat Yusuf ayat ke-87.

Hal yang sama sejatinya juga tersirat dari kisah Abu Bakar Ra ketika mendampingi Rasulullah Saw berhijrah dari Makkah ke Madinah.

Dalam persembunyiannya di Gua Tsur dari kejaran kafir Quraisy, Abu Bakr bersedih dan takut kehilangan Rasulullah sehingga Allah menurunkan ayat 40 Surat At-Taubah untuk menenangkan Abu Bakar agar tidak bersedih karena Allah bersama orang beriman.

Dari penjelasan dua hal di atas, Mu’ti menuturkan bahwa orang beriman memiliki peluang untuk lebih cepat sembuh dari masalah mental dibandingkan mereka yang tidak memiliki iman.

“Orang-orang yang beragama itu ternyata kalau sedang berobat itu punya tingkat kesembuhan yang lebih tinggi dibanding dengan orang yang tidak punya iman dan tidak beragama. Karena itu banyak orang yang karena dan tidak punya iman, enggak punya kekuatan spiritual maka dia justru kemudian sekarang berjuang bagaimana supaya bisa berhak untuk bunuh diri (lewat euthanasia),” tuturnya. (afn/muhammadiyah.or.id)

sumber berita dari infomu.co

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Pesan Haedar Nashir Menjelang Pesta Demokrasi 2024

26 November 2022 - 19:39 WIB

Pemko Banda Aceh Lakukan Diseminasi Audit Kasus Stunting

26 November 2022 - 17:38 WIB

Ikut meriahkan HUT SMP 2 Nalumsari, stand teknologi smkmuhikudus tarik antusias pengunjung – Muriamu.ID

26 November 2022 - 16:55 WIB

Kisah Pak AR Ketika Jadi Imam Salat Tarawih di Tebuireng

26 November 2022 - 16:54 WIB

Fikti UMSU Tuan Rumah Devfast 2022 Diikuti 400 developer dan Mahasiswa IT

26 November 2022 - 15:37 WIB

Sore ini (26/11), MUI Sumatera Utara Bedah Buku “Membekali Ulama di Era Digital”

26 November 2022 - 13:36 WIB

Trending di Muhammadiyah News Network