Home Muhammadiyah News Network Kejutan Menko Polhukam Mahfud MD | PWMU.CO

Kejutan Menko Polhukam Mahfud MD | PWMU.CO

by PWMU CO
Kejutan Menko Polhukam
M Rizal Fadillah

Kejutan Menko Polhukam Mahfud MD oleh M Rizal Fadillah, Pemerhati Politik dan Kebangsaan.

PWMU.CO– Kejutan Menko Polhukam Mahfud MD yang mengakui bahwa pemerintahan Jokowi  dalam keadaan tidak baik baik saja. Korupsi merajalela di semua bidang dan kalangan.

Ia menyatakan korupsi kini lebih gila daripada masa Orde Baru. 

Menurut Mahfud, harus ada strong leader yang mampu melakukan terobosan. Saat Jokowi selesai 2024 nanti, maka penggantinya harus orang kuat yang siap  untuk melakukan pembersihan. Di negara-negara Amerika Latin kondisi seperti ini lazim rezim digulingkan dengan cara kudeta.

Ungkapan Mahfud MD ini cukup menarik. Sekurangnya untuk dua hal, yaitu :

Pertama, pengelolaan negara di bawah Presiden Jokowi telah gagal dan menimbulkan situasi yang mengerikan.

Eksekutif, legislatif, yudikatif dan dunia usaha terjebak dalam kubangan korupsi. Korupsi yang semakin tidak terkendali. Ketika sudah merambah ke semua sektor maka Istana pun tentu tidak steril lagi. Bahkan dapat berubah menjadi sarang atau sumber dari korupsi.

Kedua, tidak ada harapan pada dua tahun terakhir masa jabatan Jokowi akan ada perubahan signifikan. Artinya, Jokowi dan pemerintahannya sedang mengalami fase sakaratul maut. Menuju kematian yang penuh kegelisahan. Meninggalkan warisan berat kepada rakyat dan siapapun yang pemimpin ke depan.

Pandangan Mahfud MD semestinya membawa konsekuensi kepada dirinya sendiri untuk maju atau mundur. Maju dalam arti sebagai Menkopolhukam, Mahfud harus mengkoordinasikan kementerian atau instansi yang berada di bawah kendalinya untuk secepatnya melakukan operasi pembenahan besar-besaran. Gebrakan dahsyat untuk dua tahun terakhir.

Mundur, jika merasa sudah tidak mampu melakukan pembenahan apa-apa. Dengan alasan kuatnya sistem yang telah mencengkeram. Mahfud pernah mengingatkan Tap MPR No. VI tahun 2001 yang meminta agar pejabat yang merasa gagal untuk segera mengundurkan diri.

Kini aturan ini berlaku untuk  Mahfud MD sendiri.

Kadang kecendekiawanan Mahfud MD muncul di tengah kedudukannya sebagai birokrat. Akibatnya terasa ada split personality atau kepribadian ganda.

Oleh karena itu jika ingin selamat dan berdampak bagi kemaslahatan  rakyat, maka tiada pilihan lain untuk Mahfud MD selain secepatnya mundur dari jabatan menteri.

Membantu, apalagi mengekor, hanya akan berakibat malapetaka bagi diri dan keluarga.

Ayo Pak Mahfud berpikir jernih dan bertindaklah sesuai tuntunan akal sehat. Pak Jokowi segera tamat. Menjadi penyelamat adalah pekerjaan berat, karenanya lebih baik memberi makna bagi rakyat dengan secepatnya mengembalikan mandat. Jangan takut dimarahi oleh Jokowi karena Jokowi yang kini sedang dimarahi oleh rakyat.

Maju atau mundur? Atau mau menjadi undur-undur? Bukan saatnya untuk tidur atau berlibur. Negara dalam keadaan babak belur.

Bad leaders make country is destroyed.

Bandung, 25 April 2022

Editor Sugeng Purwanto

sumber berita by [pwmu.co]

Related Articles

Leave a Comment