Home Muhammadiyah News Network Idul Fitri tahun ini Jadi Kenangan Terburuk Bagi Muslim India

Idul Fitri tahun ini Jadi Kenangan Terburuk Bagi Muslim India

by Infomu

New Delhi, InfoMu.co – Perayaan Idul Fitri di India telah dirusak oleh serangkaian serangan oleh ekstremis Hindu dan kampanye fitnah oleh media nasionalis serta kelompok garis keras yang telah lama mendukung sikap anti-Muslim. Karena itu, bagi Muslim India, Idul Fitri tahun ini sangat menyedihkan.

“Kami tidak akan mengadakan pesta yang sama. Ini Idul Fitri yang paling menyedihkan dengan kenangan terburuk bagi Muslim India,” kata Mohammad Habeeb ur Rehman, insinyur sipil di Mumbai, India, seperti dilansir TRT World, Kamis (5/5/2022).

Sentimen dan serangan anti-Muslim telah melonjak di seluruh negeri pada bulan lalu, termasuk pelemparan batu antara kelompok Hindu dan Muslim selama prosesi keagamaan dan pembongkaran berikutnya oleh pihak berwenang dari sejumlah properti yang sebagian besar milik Muslim.

Komunitas Muslim, yang merupakan 14 persen dari 1,4 miliar penduduk India, terhuyung-huyung akibat fitnah yang dilancarkan oleh nasionalis Hindu garis keras yang telah lama mendukung sikap anti-Muslim.

Beberapa pemimpin nasionalis Hindu yang berkuasa di India Bharatiya Janata Party (BJP) diam-diam mendukung kekerasan tersebut, sementara Perdana Menteri Narendra Modi sejauh ini bungkam tentang hal itu.

Idul Fitri biasanya ditandai dengan sholat berjamaah, pertemuan perayaan dengan jamuan makanan yang banyak, dan pakaian baru. Tetapi itu tidak bisa dilakukan selama dua tahun terakhir karena pandemi Covid-19.

Kini di ibu kota India, New Delhi, ratusan orang berkumpul di Masjid Jama, salah satu masjid terbesar di negara itu, untuk sholat Idul Fitri di sana untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun karena pembatasan pandemi. Keluarga berkumpul pada Selasa pagi dan banyak orang berbagi pelukan dan harapan.

Mohammed Hamid, seorang insinyur perangkat lunak, mengatakan dia bersyukur bisa sholat di masjid lagi. “Senang rasanya karena dua tahun terakhir lockdown. Alhamdulillah kami bisa melaksanakan sholat Idul Fitri di sini bersama anak-anak dan kami bersyukur,” kata Hamid.

Di bagian Kashmir yang disengketakan yang dikelola India, perayaan umat Muslim telah ditundukkan selama tiga tahun terakhir karena penguncian militer yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah India mencabut semi-otonomi kawasan itu dan mencaploknya pada 2019, diikuti oleh pandemi.

Wilayah itu juga mengalami peningkatan kekerasan selama Ramadhan, dengan sedikitnya 20 pemberontak, dua warga sipil dan lima polisi dan tentara tewas. “Saat kami bersiap untuk merayakan Idul Fitri, rasa kehilangan kolektif yang kuat melanda kami,” kata Bashir Ahmed, seorang pengusaha di Srinagar.

Pemberontakan kekerasan terhadap pemerintahan India di wilayah mayoritas Muslim dan respons brutal New Delhi telah berkecamuk selama lebih dari tiga dekade. Puluhan ribu orang tewas dalam konflik tersebut.

Sejak Modi berkuasa pada tahun 2014, gerombolan Hindu telah menghukum mati sejumlah orang terutama Muslim dan Hindu Dalit yang dicurigai mengangkut sapi atau memakan daging sapi secara ilegal. Kelompok sayap kanan Hindu juga menargetkan Muslim atas “jihad cinta”, teori konspirasi bahwa Muslim memikat wanita Hindu dengan tujuan konversi dan akhirnya dominasi nasional.

Awal tahun ini, BJP melarang pemakaian jilbab di ruang kelas di negara bagian Karnataka selatan. Kelompok Hindu garis keras kemudian menuntut pembatasan seperti itu pada tutup kepala Islam di lebih banyak negara bagian India.

Penjual daging kambing dan penjual buah Muslim juga menjadi sasaran kelompok sayap kanan Hindu. Selama perayaan Hindu bulan lalu, massa Hindu melempari batu ke masjid di beberapa daerah sementara DJ memainkan musik keras di luar masjid saat jamaah sholat. (rep)

sumber berita dari infomu.co

Related Articles

Leave a Comment