Home Muhammadiyah News Network Sang Profesor | PWMU.CO | Portal Berkemajuan

Sang Profesor | PWMU.CO | Portal Berkemajuan

by PWMU CO
Sang Profesor
Daniel Mohammad Rosyid

Sang Profesor  oleh Daniel Mohammad Rosyid, guru besar ITS, Ketua Pendidikan Tinggi Dakwah Islam Jawa Timur.

PWMU.CO– Seorang profesor sekaligus rektor Institut Teknologi Kalimantan di Balikpapan belum lama ini menulis pada akun medsosnya tentang pengalamannya sebagai reviewer beasiswa LPDP (Lembaga Pengelola Dana Pendidikan) Kementerian Keuangan.

Tulisan itu sulit untuk tidak dipersepsi sebagai bernada kebencian pada ekspresi Islam dan suku bangsa Arab. Seorang pemuda yang membaca status akun medsos sang profesor kemudian men-screenshoot dan memviralkannya ke dunia maya.

Pemuda ini berkesimpulan bahwa sang profesor yang juga rektor ITK ini melakukan ujaran kebencian sekaligus rasis. Kontan ramailah jagat maya dengan berbagai pro dan kontranya.

Cuitan bernada merendahkan Islam dan Arab yang meningkat selama beberapa tahun terakhir ini memang sebuah fenomena gunung es yang marak sejak narasi islamofobia menjadi wacana publik global setelah Bush Jr menyatakan war on terror  yang dalam praktik berarti war on Islam sejak peristiwa keruntuhan menara kembar WTC New York.

Peristiwa WTC dijadikan sebagai pretext atas invasi AS ke Irak dan Afghanistan. Sayang sekali, narasi memusuhi Islam itu  got buzzed oleh pemerintah selama 7 tahun terakhir ini.

Saat ketua BPIP yang juga profesor mengatakan di depan publik bahwa agama adalah musuh terbesar Pancasila, maka cuitan sang profesor ini memperoleh papan lontarnya di BPIP. Penting dipahami bahwa permusuhan terhadap agama, terutama Islam, telah diam-diam menjadi prinsip dasar kebijakan pembangunan terutama sejak Orde Baru.

Semua program pembangunan hingga hari ini adalah proyek sekulerisasi sekaligus deislamisasi besar-besaran. BPIP hanya memberi sentuhan akhir saat UUD45 diamandemen secara ugal-ugalan, lalu Pancasila dikubur di bawan kaki kaum sekuler kiri dan nasionalis radikal sebagai useful idiots yang kini diam-diam berkuasa.

Sampai di sini perlu dicermati, bahwa BPIP berpotensi menjadi instrumen bagi kekuatan nekolimik asing yang terus melancarkan neo-cortex war  tak pernah berhenti memecah belah bangsa ini dalam rangka melemahkan umat Islam, lalu menjarah kekayaan bangsa ini.

Salah satu cara melemahkan umat Islam adalah menarasikan secara publik bahwa Islam itu kreasi budaya Arab. Dengan membangkitkan sentimen nasionalisme, sekaligus sukuisme.

Sentimen rasial ini pula yang dipompakan oleh Inggris unyuk mendorong perlawanan jazirah Arab terhadap khilafah Turki Usmani di Istanbul. Padahal khilafah Turki Usmani dan khilafah non-Arab lainnya adalah bukti yang terang bahwa Islam tidak berarti Arab.

Memang sentimen nasionalisme dan juga sukuisme ini adalah sentimen yang mudah sekali dibangkitkan. Orang sering lupa bahwa asal usul primordial kita bukanlah prestasi kita, sekaligus bukan kutukan atas kita. Asal usul kita itu pemberian Tuhan yang tidak bisa ditolak sekaligus bukan sesuatu yang boleh dibanggaagungkan secara berlebihan hingga menjadi neonazi ala Jerman di bawah Hitler.

Dengan demikian jelas bahwa cuitan sang profesor cum rektor itu jelas sesat dan menyesatkan bangsa ini. Terkait tugas profesor sebagai pendidik itu saya ingat kisah Tengzin Norgay, sang sherpa yang menjadi penunjuk jalan bagi Edmund Hillary ketika mendaki puncak Mount Everest pertama kalinya pada 29 Mei 1953.

Saat diwawancarai seorang wartawan ketika keduanya turun di pos terdekat, Tengzin diminta menceritakan momen ketika dia dan Edmund mencapai atap dunia itu. “Beberapa meter sebelum mencapai puncak yang diselimuti es itu aku berhenti dan mempersilakan Sir Edmund untuk mendaki di depanku.”

Mengapa itu kau lakukan, tanya sang wartawan. “Itu kan mimpinya, bukan mimpiku,” jawab Tengzin. Lalu apa mimpimu? “Mengantarkan orang lain meraih mimpinya.”

Tugas setiap guru adalah opening the minds murid-muridnya, memberi ruang kreativitas bagi semua mimpi yang mungkin diraihnya, menjadikan semua yang impossible menjadi sesuatu yang possible.

Kunci kreativitas itu menurut Richard Florida ada tiga T : kolam Talenta, Teknologi, dan Toleransi atas keragaman, termasuk keragaman ekspresi budaya dan agama yang masih dijamin oleh konstitusi.

Komunitas terdidik harus bekerja keras untuk memastikan bahwa ekspresi kreatif itu tidak layu sebelum berkembang karena direndahkan dan ditakut-takuti.

Gunung Anyar, 9 Mei 2022

Editor Sugeng Purwanto

sumber berita by [pwmu.co]

Related Articles

Leave a Comment