Home » Dosen FP UMSU Ubah Limbah Putung Rokok Jadi Bio Pestisida Pada Tanaman Pepaya

Dosen FP UMSU Ubah Limbah Putung Rokok Jadi Bio Pestisida Pada Tanaman Pepaya

by Infomu

Dosen FP UMSU Ubah Limbah Putung Rokok Jadi Bio Pestisida Pada Tanaman Pepaya

Medan, InfoMu.co – Puntung rokok merupakan limbah yang memiliki sejumlah risiko bagi lingkungan. Jumlah orang merokok masih sangat banyak, sehingga jumlah puntung rokok yang dibuang ke lingkungan juga
sangat banyak dan menjadikan lingkungan tak bersih.

Petani sering menggunakan pestisida kimia, namun penggunaan secara terus menerus dapat menimbulkan bahaya tersendiri. Selain tidak ramah lingkungan dan harga yang mahal, pestisida kimia dapat ikut membunuh musuh alami hama tanaman, seta dapat menyebabkan penumpukan residu kimia dalam hasil panen sehingga akan berbahaya bagi kesehatan.

Permasalahan ini menjadi peluang untuk memberdayakan limbah puntung rokok sebagai sarana yang murah dan dapat mengendalikan hama pada tanaman. Oleh karena itu, TIM PKM UMSU yang terdiri dari Ketua Rini Susanti, S.P.,M.P dan anggota Muktar Yusuf, S.P.,M.P, Nana Trisna Mei Br Kabeakan, S.P., M.P. membuat pelatihan pembuatan pestisida alami dari sampah puntung rokok.

Objek kegiatan tersebut yaitu berupa tanaman Pepaya yang terserang hama dan penyakit. Kegiatan ini dilakukan di Desa Situngkit Kecamatan Wampu Kabupaten Stabat “Kegiatan ini diharapkan menjadi salah satu peluang besar membantu petani untuk menghemat biaya produksi sekaligus sebagai upaya mengurangi sampah di lingkungan sekitar kita, mengingat bahwa sampah puntung rokok ini sangat mudah didapatkan, dan penggunaaan pestisida alami ini bisa digunakan pada tanaman holtikultura maupun tanaman buah seperti
Pepaya dan lainnya,” Rini Susanti.

Menurut Rini Susanti, S.P.M.P puntung rokok juga dapat dimanfaatkan untuk tanaman. Salah satunya adalah sebagai pestisida nabati untuk mengendalikan hama ulat pada sejumlah tanaman. Iya juga menjelaskan cara membuat pestisida nabati dari puntung rokok untuk hama tanaman, khususnya ulat yaitu : Alat dan bahan yang dibutuhkan 100 gram limbah puntung rokok 7 liter air 1 sendok teh sabun colek Ember Alat semprot atau sprayer Saringan Toples.

Bersihkan puntung rokok, kemudian rendam dengan air. Lakukan perendan selama empat hari hingga seminggu, usahakan berada di tempat yang tertutup. Langkah ini bertujuan untuk mengeluarkan zat yang terkandung dalam puntung rokok.

Setelah melalui tahap perendaman, lalu larutan tersebut disaring dengan menggunakan kain. Kemudian akan diperoleh pestisida nabati dari limbah puntung rokok tersebut. Langkah ini bertujuan untuk memisahkan ampas rokok dan air limbahnya Campurkan dengan setengah sendok teh sabun colek. Pestisida siap digunakan Cara mengaplikasian pestisida nabati ekstrak limbah puntung rokok dilakukan pada pagi dan sore hari. dengan dosis 200 cc per 5 liter air. Semprotkan pestisida nabati puntung rokok pada tanaman yang teserang hama ulat.

“Walaupun pestisida ini bersifat nabati, kita harus tetap membersihan hasil panen sayur maupun buah sama halnya dengan pestisida alami lainnya agar hasil panen tersebut bisa dikonsumsi dalam keadaan besih” katanya.
Kelebihan penggunaan pestisida alami dari sampah puntung rokok ini antara lain mencegah kehadiran hama karena baunya yang menyengat, merusak syaraf hama, mengacaukan sistem hormon hama, mengendalikan pertumbuhan jamur dan bakteri, serta dapat menyebabkan gangguan metamorfosa dan gangguan bagi serangga. ” Limbah puntung rokok memiliki kandungan nikotin, fenol, dan eugenol yang masing-masing
memiliki peran dalam mengendalikan hama pada tanaman. Nikotin bersifat racun bagi organisme, sedangkan berdasarkan penelitian eugenol dan fenol berperan efektif dalam mengendalikan patogen tanaman,”   kata Rini. (al-qomar)

sumber berita dari infomu.co

Related Articles

Leave a Comment