Menu

Mode Gelap
Attitude, Perjanjian Tak Tertulis Pebisnis! Prodi Ekonomi Syariah FAI Universitas Siliwangi Gelar Workshop Bisnis Digital Angkatan Muda Muhammadiyah Garut Gelar Sosialisasi PERDA Penyelenggaraan Perlindungan Anak Pendampingan Islamic Financial Literacy, PPM Universitas Siliwangi Cegah Akses Bank Emok Menguak Peran Penting Saudagar Batik dalam Perkembangan Muhammadiyah di Garut

Muhammadiyah News Network WIB

IMBS Miftahul Ulum Pekajangan Gelar Apel Tahunan Pekan Perkenalan Khutbatul ‘Arsy


 IMBS Miftahul Ulum Pekajangan Gelar Apel Tahunan Pekan Perkenalan Khutbatul ‘Arsy Perbesar

BANDUNGMU.COM, Pekalongan — Pondok Pesantren International Muhammadiyah Boarding School (IMBS) Miftahul Ulum Pekajangan, Pekalongan, Jawa Tengah, menggelar Apel Tahunan Pekan Perkenalan Khutbatul ‘Arsy di lapangan futsal pondok tersebut pada Kamis (27/07/2023.

Kegiatan tersebut diikuti oleh semua santri dan wali santri. Disaksikan pula oleh jajaran PDM Kabupaten Pekalongan, PDA Kabupaten Pekalongan, Majelis Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen) PDM Kabupaten Pekalongan, PCM Pekajangan, dan PCA Pekajangan.

Mereka menyaksikan parade kegiatan-kegiatan kesiswaan di IMBS Pekajangan, mulai dari kegiatan gymbas, parkour, kesenian campursari dan tari saman, hizbul wathan, hingga tapak suci.

Pimpinan IMBS Miftahul Ulum Pekajangan, Dr Sumarno SPdI MPdI menyampaikan tujuan kegiatan Pekan Perkenalan Khutbatul ‘Arsy tersebut adalah untuk memperkenalkan segenap kegiatan pendidikan yang ada di kampus IMBS Miftahul Ulum Pekajangan Pekalongan kepada wali santri, santri, masyarakat, pengurus, dan kepada seluruh sivitas akademik yang ada di IMBS.

Sumarno juga menjelaskan jika saat ini di IMBS terdapat 180 santri baru dari total 500 santri putra dan putri yang ada.

Kegiatan perkenalan Khutbatul ‘Arsy tersebut mendapat apresiasi dari para wali santri, salah satunya adalah Supriyanto, wali santri kelas tiga Aliyah. Supriyanto mengaku tercengang dengan penampilan-penampilan santri IMBS yang luar biasa.

“Alhamdulillah, sangat luar biasa, bahwa perkenalan santri baru itu membuat kita agak tercengang ketika penampilan-penampilan yang begitu luar biasa, anak-anak kita, berarti sudah jelas bahwa pembelajaran di IMBS ini sangat luar biasa”, terang Supriyanto, wali santri asal Kramatsari, Pekalongan, yang kaget juga melihat anaknya ikut tampil di Tim Parkour jempalitan.

Parkour sendiri merupakan olahraga pembangkit semangat dengan wujud kesenian gerakan, fleksibilitas, fluiditas, kreativitas, dan kebebasan menghadapi halang rintang.

Supriyanto berharap agar IMBS bisa istiqomah dalam menangani pondok tersebut sehingga kemajuan pondok akan semakin bagus dan punya kader-kader militan di Muhammadiyah.

Senada dengan Supriyanto, wali santri lainnya asal Doro Pekalongan, Imam Sad Setianto, baru pertama kali melihat Khutbatul ‘Arsy tersebut karena anaknya masuk pada saat covid.

Ia mengaku tertarik dengan penampilan-penampilan dari anak-anak IMBS yang menunjukkan kreativitas anak-anak. Ini juga menjadi indikasi bahwa IMBS adalah pondok yang mampu menunjukkan kreativitas dan bisa mendidik anak-anak menjadi lebih kreatif dan pelajaran agamanya juga bagus.

Imam juga berharap ke depannya agar pengelolaan IMBS semakin baik, komunikasi pengelola pondok dengan wali santri juga semakin baik, dan output dari pondok diharapkan dapat memuncukan mubalig atau dai yang lebih banyak dari tahun-tahun sebelumnya.

Senada dengan para wali santri, Riski, santri kelas 6 atau santri akhir tahun asal Doro Pekalongan, merasa bahagia mengikuti kegiatan Khutbatul ‘Arsy.

Riski yang ikut tampil dalam Tim Kesenian Campursari IMBS, menceritakan bahwa kegiatan Khutbatul ‘Arsy tersebut sudah dirancang sedemikian rupa dan hanya diselenggarakan setahun sekali.

Riski berharap Khutbatul ‘Arsy tahun depan bisa lebih bagus lagi daripada tahun ini dan siswa akhir tahun ini juga bisa lebih bagus daripada siswa akhir tahun sebelumnya.

Wakil Ketua PDM Kabupaten Pekalongan, Nishfun Nahar, mengapresiasi kegiatan Khutbatul ‘Arsy yang dilakukan oleh IMBS Pekajangan tersebut.

Nishfun membayangkan selaku orang tua tentu akan sangat berkesan karena melihat kreatiVitas dan inovasi yang ditampilkan oleh santri-santri sangat variatif dan mengasah aspek kognitif, skill, dan juga keterampilan.

Nishfun juga berpesan kepada para santri agar tidak pernah berhenti untuk semangat belajar karena menurut Nishfun kesempatan belajar di pondok pesantren adalah kesempatan yang sangat berharga.

Selain untuk mengembangkan pengetahuan dan keilmuan dari sisi agama, banyak sekali potensi yang dapat digali, salah satu buktinya pada kegiatan Khutbatul ‘Arsy semua kreatiVitas anak bisa diaktualisasikan.

“Selalu semangat belajar, merasalah betah sebagaimana di rumah, karena di rumah ada orang tua, di pondok juga ada orang tua, di rumah ada teman-teman di sini juga tidak kalah banyak teman dari berbagai latar belakang, semangat,” tegas Nishfun.***(Fakhrudin)



sumber berita ini dari bandungmu.com

Artikel ini telah dibaca 16 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Attitude, Perjanjian Tak Tertulis Pebisnis!

5 October 2023 - 01:11 WIB

Prodi Ekonomi Syariah FAI Universitas Siliwangi Gelar Workshop Bisnis Digital

4 October 2023 - 21:09 WIB

Angkatan Muda Muhammadiyah Garut Gelar Sosialisasi PERDA Penyelenggaraan Perlindungan Anak

4 October 2023 - 17:09 WIB

FT UMC Dan Universiti Kuala Lumpur Gelar Orasi Ilmiah, Bahas Smart Manufacturing

4 October 2023 - 15:43 WIB

Pendampingan Islamic Financial Literacy, PPM Universitas Siliwangi Cegah Akses Bank Emok

4 October 2023 - 13:08 WIB

Menguak Peran Penting Saudagar Batik dalam Perkembangan Muhammadiyah di Garut

4 October 2023 - 09:07 WIB

Trending di Muhammadiyah News Network