Kiai Saad Ibrahim Apresiasi Perkembangan Pesat Pesantren Muhammadiyah – Muhammadiyah

MUHAMMADIYAH.OR.ID, BANYUMAS – Pesantren Muhammadiyah akhir-akhir ini bertambah secara pesat, dari yang awalnya hanya segelintir, saat ini jumlahnya sudah tercatat sebanyak 440 Pesantren Muhammadiyah (Pesantrenmu).

Penambahan jumlah yang signifikan tersebut diapresiasi oleh Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, Kiai Saad Ibrahim pada (25/2) di acara Sarasehan yang diselenggarakan oleh Pondok Pesantren Modern Zam-Zam Muhammadiyah, Banyumas.

“Saya bertambah kuat harapan saya kepada Muhammadiyah ketika lihat pesantren-pesantren. Karena itu tidak cukup kita ini hanya mengkader imam masjid yang kemudian tajwidnya bagus, bacaannya bagus, tidak cukup,” kata Kiai Saad.

Kiai Saad memandang, konteks terlalu kecil jika kehadiran pesantren Muhammadiyah hanya mengkader imam masjid. Akan tetapi, jika hal itu saja gagal dilakukan, apalagi jika ingin menggarap konteks yang lebih besar.

“Usaha besar itu sekali lagi dimulai dari hal yang kecil, bahkan sampai ke sini itu dimulai dengan satu langkah, kemudian langkah kedua dan ketiga itu bukan urusan kita,” tuturnya.

Konsep besar harus diproyeksikan mulai dari sekarang, oleh pesantren-pesantren Muhammadiyah yang jumlahnya 440 itu. Namun demikian, gagasan besar itu tidak boleh berangkat maupun lepas dari nilai-nilai teologis.

Model pendidikan integrasi yang diterapkan di pesantren Muhammadiyah diharapkan akan melahirkan manusia yang mahir tidak hanya dalam urusan agama. Kiai Saad Ibrahim menegaskan lulusan pesantren itu bisa jadi apa saja.

“Bisa jadi ilmuwan besar dalam konteks apapun. Faktanya kemudian ada yang kuliah ke Australia dan macam-macam itu, dan lebih aman,” ungkapnya.

Secara personal, Kiai Saad menceritakan bahwa dirinya dan hidupnya selalu lekat dengan pesantren, bukan hanya karena saat ini di PP Muhammadiyah diamanahi di bidang pesantren. Tetapi dia juga pernah mengajar di beberapa pesantren, dan anak-anaknya juga lulusan pesantren semua.

Bahkan tidak hanya mendidik di pesantren Muhammadiyah, dia juga pernah mendidik di Pondok Pesantren Tebu Ireng, Jombang selama 13 tahun. Salah satu pondok pesantren legendaris, dan menjadi pusat berdirinya Nahdlatul Ulama.

sumber berita ini dari muhammadiyah.or.id

0 Reviews

Write a Review

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Vinkmag ad

Read Previous

Talkshow PAI UM Bandung Beri Tips Seputar Pembentukan Karakter Siswa dan Guru

Read Next

Rekomendasi Jasa Pembuatan Hardbox di Bandung

Most Popular